Monday, February 08, 2010

Congatulation to our beloved baby Rayyan. He is Diploma ASI now!

Menyusui bayi bagiku adalah impian. Sayang, anak pertamaku Shafiya hanya berkesempatan menikmati ASIku selama 2 bulan pertama *hiks* itupun karena pada saat itu adalah fase kegelapan. Takut ASI kurang, Stress berat badan bayi nggak naik, dan terlebih lagi, saat itu memang stress karena suami sudah pergi duluan ke Brisbane untuk ambil master of Clinical Pharmacy di UQ pada saat Shafiya usia 13 hari! Yah..lengkap deh kegagalan ASI eksklusifnya.
Dalam hati sejak saat itu saya berniat, jikalau diberi amanah lagi oleh Allah, maka saya harus mengusahakan untuk menyusui secara eksklusif walaupun saya bekerja.

Dimulai dari saat kehamilan, saya sudah banyak belajar tentang ASI via milis asiforbaby juga buku Jack Newmann dan menjadi member Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia. Banyak berdiskusi dengan teman-teman sesama ibu menyusui dan konsultan laktasi makin menambah pengetahuan dan semangat untuk ASI Eksklusif.

Pada saat melahirkan, alhamdulilah diberi kesempatan untuk Inisiasi Menyusui Dini oleh dokter obgyn saya yang sangat pro ASI. Baru 1 jam setelah melahirkan, baby sudah diperkenankan rooming in dan langsung belajar menyusui dan bisa! Alhamdulillah....

Demikian pula para suster di Rumah Sakit tersebut, semuanya mendukung keinginan saya untuk ASI eksklusif. Sampai-sampai ketika baby Rayyan harus disinar karena agak kuning..tiap baby Rayyan nangis saya selalu dipanggil untuk menyusui..Alhamdulillah...

Suami, orang tua dan mertua semuanya sangat mendukung untuk ASI eksklusif walaupun Bapak pada awalnya selalu bertanya kenapa tidak pakai susu kaleng dan menyarankan beberapa merk susu formula yang menurut beliau bagus. Saya hanya menanggapi dengan mengatakan.."alhamdulillah ASI masih cukup"

Belum tiga bulan bercuti, karena urusan kerja, saya harus masuk lebih awal..kurang lebih 3 minggu lebih awal daripada jadwal seharusnya. Hati berdebar membayangkan Baby Rayyan harus menikmati ASI perahan dari cangkir dan sendok dengan disuapi oleh Eyang Putrinya. Namun sekali lagi dengan Rahman dan RahimMu ya Allah..Engkau beri kesabaran bagi ibu mertua hamba (juga suami hamba) dan bayi hamba...maka minum ASIP melalui cangkir dan sendok pun sekarang sudah tidak lagi menjadi masalah.

Cobaan pun datang lagi ketika freezer khusus ASI perah mendadak rusak..padahal didalamnya telah tersimpan 50 botol ASI Perah...sebagian diantaranya cair..:-(( Namun suami tetap membesarkan hati, agar bersemangat memerah, dan alhamdulilah setelah diperbaiki freezer dingin kembali. Bersyukur ketika menemukan bahwa freezer tidak berfungsi, suami sigap memindahkan ASI Perah ke freezer kulkas dan 80 persen terselamatkan.

Bekerja sebagai dosen sekaligu dokter spesialis mata membuat jam kerja saya cukup panjang. Setelah di RSU dan Fakultas Kedokteran jam 8 sampai jam 14, siang ataupun sore hari masih dilanjut dengan pelayanan di Surabaya Eye Clinic, sehingga praktis baby Rayyan akan banyak mengkonsumsi ASI perahan :-(
Namun tekad saya untuk tetap memberikan tetesan yang sangat berharga itu terus membara. Tiga bulan sudah saya dan baby Rayyan menjalani ini. Terkadang ketika diperah ASI keluar lancar....terkadang sedikit sekali. Namun tetes demi tetes tetap saya kumpulkan dengan penuh cinta. Rasa bahagia terpancar ketika baby Rayyan segera mendekap ke dada saya untuk minta disusui setiap saya pulang kerja adalah sesuatu yang tak dapat digantikan dengan apapun.

Alhamdulillah..hari ini...3 bulan sudah baby Rayyan dan saya bekerja sama untuk memberikannya ASI eksklusif. Bagi ibu ibu menyusui yang lain, mungkin ini hal biasa namun tidak bagi saya. Karena itu apabila 6 bulan ASI eksklusif dipanggil ibu ibu di milis asiforbaby S1 ASI dan 1 tahun ialah S2 ASI dan 2 tahun ialah S3 ASI, maka
perkenankan saya hari ini, merayakan prestasi ini dengan memberikan gelar DIPLOMA ASI bagi baby Rayyan yang telah berhasil diberi Asi eksklusif selama 3 bulan :-)

Perjalanan kami masih sangat panjang, karena itu saya tidak berani memasang target terlalu jauh. Next target ialah S1 ASI pada bulan Mei 2010 nanti....Insya Allah...Doakan kami ya !!

Anakku,
Bila bunda boleh memilih
Apakah bunda berdada indah,
Atau harus bangun tengah malam untuk menyusuimu,
Maka bunda memilih menyusuimu,
Karena dengan menyusuimu bunda telah membekali hidupmu
Dengan tetesan-tetesan dan tegukan-tegukan yang sangat berharga
Merasakan kehangatan bibir dan badanmu di dada bunda dalam kantuk bunda,
Adalah sebuah rasa luar biasa yang orang lain tidak akan pernah bisa rasakan
(Ratih Sang)

3 comments:

ndutyke said...

uhuhuhuh... aku terharuuuu...

amin semoga Baby Rayyan sukses S1 ya, dan terus sampe S3. aamiin.

Kirana said...

slamet ya mbaakk...teruskan berjuang :D

Mamisinga said...

tersenyum senyum membaca posting ini.. love this much

salam kenal, n salam buat baby Rayyan